Pengaruh Obat Golongan Antipiretik dan Antibiotik Terhadap Peningkatan Angka Kejadian STEVEN-JOHNSON SYNDROME Di RSUD Dr. Abdul Moeloek Bandar Lampung

Satya Agusmansyah, Asep Sukohar

Abstract


Steven-Johnson Syndrome adalah bentuk penyakit mukokutan dengan tanda dan gejala sistemik yang dari ringan sampai berat berupa lesi target dengan bentuk yang tidak teratur, disertai makula , vesikel, bula dan purpura yang tersebar luas terutama rangka tubuh. Ruam kulit awalnya berupa makula yang berkembang menjadi papul, vesikel, bula, plak urtikaria atau eritema konfluens. Pada bagian tengah lesi ini biasanya bersifat vesikular, purpurik, atau nekrotik. Lesi tipikal biasanya berbentuk target yang biasanya berbentu ktarget yang bersifat patogmonik untuk lesi awal SJS. Namun, berbeda dengan eritema multiforme, lesi ini hanya memiliki dua zona warna. Lesi bagian inti dapat bersifat vesikular, purpura atau nekrotik, sedangkan ona yang mengelilinginya berupa makula eritem.Steven-Johnson Syndrome disebabkan oleh reaksi hipersensitivitas yang >50% adalah alergi obat. di SMF Penyakit Kulit dan Kelamin RSUD Dr. Abdul Moeloek Bandar Lampung, telah dirawat 26 pasien SSJ yang terdiri atas 11 orang (42,3%) laki-laki dan 15 orang (57,7%) perempuan dengan usia termuda 11 tahun dan tertua 53 tahun. Pada beberapa pasien ditemukan penyebab terjadinya Steven-Johnson Syndrome dikarenakan pemberian beberapa jenis obat, terkhususnya merupakan obat golongan antipiretik dan golongan antibiotik.
Kata kunci: Steven-Johnson Syndrome, Prevalensi, Peningkatan Angka Kejadian, Obat golongan antipiretik, Obat golongan antibotik

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.