Demam Berdarah Dengue (DBD)

Asep Sukohar

Abstract


Demam berdarah dengue (DBD) adalah suatu penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus dengue. DBD adalah penyakit akut dengan manifestasi klinis perdarahan yang menimbulkan syok yang berujung kematian. DBD disebabkan oleh salah satu dari empat serotipe virus dari genus Flavivirus, famili Flaviviridae. Terdapat 4 serotipe DBD: Dengue 1, 2, 3 dan 4 di mana Dengue tipe 3 merupakan serotipe virus yang dominan menyebabkan kasus yang berat. Dalam tubuh manusia, virus memerlukan waktu masa tunas 4–6 hari (intrinsic incubation period) sebelum menimbulkan penyakit. Terbentuknya kompleks antigen antibodi akan mengaktivasi sistem komplemen. Pelepasan C3a dan C5a akibat aktivasi C3 dan C5 menyebabkan meningginya permeabilitas dinding pembuluh darah dan merembesnya plasma melalui endotel dinding pembuluh darah. Renjatan berat dapat terjadi jika volume plasma berkurang sampai lebih dari pada 30% dan berlangsung selama 24-48 jam. Renjatan yang tidak ditanggulangi secara adekuat akan menimbulkan anoksia jaringan, asidosis metabolik dan kematian. Cara yang paling efektif dalam mencegah penyakit DBD adalah dengan mengkombinasikan ”3M Plus”, yaitu menutup, menguras dan menimbun. Pengobatan penderita Demam Berdarah Dengue bersifat simptomatik dan suportif. [Medula Unila.2014;2(2) : 1-15]

Kata kunci: DBD, patofisiologi, pencegahan, penatalaksanaan


Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.