Skizoafektif Tipe Campuran

Miranda Rades, Anggraeni Janar Wulandari

Abstract


Gangguan skizoafektif adalah gejala psikotik yang persisten dan terjadi bersama‐sama dengan masalah suasana (mood disorder) seperti depresi, manik, atau episode campuran. Gejala yang khas pada pasien skizofrenik berupa waham yang paling khas dan mencolok harus sudah ada sedikitnya 3 bulan lamanya, halusinasi, perubahan dalam berpikir, perubahan dalam persepsi disertai dengan gejala gangguan suasana perasaan. Gangguan skizofrenia dan gangguan afektif mungkin berhubungan secara genetik. Diagnostik ini tidak ditegakan untuk pasien yang menampilkan gejala skizofrenia dan gangguan afektif, tetapi dalam episode penyakit yang berbeda. Pengobatan pada skizoafektif terdiri dari pengobatan farmakoterapi dan psikoterapi. Tuan E, usia 19 tahun diantar ke Rumah Sakit Jiwa Daerah Provinsi Lampung oleh keluarganya karena sering gelisah dan sering mengamuk sejak 3 bulan sebelum masuk rumah sakit. Pasien sering mendengar suara bisikan yang terdengar jelas ditelinga, bicara dan tertawa sendiri, mengamuk, bernyanyi, sering ikut kuda kepang, berbicara melantur, susah makan dan susah tidur. Mood pasien labil dengan afek terbatas dan tidak serasi. Ditemukan adanya halusinasi auditorik dan visual. Pada isi pikir ditemukan adanya waham curiga. Pada penilaian fungsi kognitif, daya konsentrasi kurang baik, orientasi waktu, tempat dan orang baik, daya ingat jangka panjang, daya ingat
jangka menengah baik, jangka pendek, dan jangka segera juga kurang baik. Penilaian pasien dalam norma sosial, uji daya nilai terganggu. Pasien tidak merasa dirinya sakit dan mengaku tidak ada yang harus dipermasalahkan. Pasien didiagnosis dengan skizoafektif tipe campuran dan pasien diberikan terapi antipsikotik dan mood stabilizer yaitu risperidone 2x2 mg dan divalproat 2x250 mg. Diagnosis dan terapi yang diberikan sudah sesuai dengan literatur.
Kata kunci: mood, psikofarmaka, skizoafektif, waham

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.